• Top cryptocurrency prices and charts, listed by market capitalization. Free access to current and historic data for Bitcoin and thousands of altcoins.
    Top cryptocurrency prices and charts, listed by market capitalization. Free access to current and historic data for Bitcoin and thousands of altcoins.
    0 Comments 0 Shares
  • www.mcafee.com/activate

    https://mcafeecomactivate.uk.net/

    In the current day and age of digital era, browsing online without an antivirus backing you up is almost like an invitation to harmful viruses and malware. The use of such malicious software is unethical, to say the least; however, they do exist and are of a significant threat to anyone online. You can get your system infected while risking all your sensitive data as well.

    www.mcafee.com/activate https://mcafeecomactivate.uk.net/ In the current day and age of digital era, browsing online without an antivirus backing you up is almost like an invitation to harmful viruses and malware. The use of such malicious software is unethical, to say the least; however, they do exist and are of a significant threat to anyone online. You can get your system infected while risking all your sensitive data as well.
    0 Comments 0 Shares
  • E-Commerce Company in Jabalpur
    http://salvusappsolutions.com/
    E-Commerce or Electronic Commerce means buying and selling of products, products, or services over the web. E-commerce is additionally referred to as electronic commerce or internet commerce. These services provided online over the web network. Transaction of cash, funds, and data also are considered as E-commerce. These business transactions are often wiped out four ways: Business to Business (B2B), Business to Customer (B2C), Customer to Customer (C2C), Customer to Business (C2B).
    Best IT Company in Jabalpur
    E-Commerce Company in Jabalpur http://salvusappsolutions.com/ E-Commerce or Electronic Commerce means buying and selling of products, products, or services over the web. E-commerce is additionally referred to as electronic commerce or internet commerce. These services provided online over the web network. Transaction of cash, funds, and data also are considered as E-commerce. These business transactions are often wiped out four ways: Business to Business (B2B), Business to Customer (B2C), Customer to Customer (C2C), Customer to Business (C2B). Best IT Company in Jabalpur
    File Type: png
    0 Comments 0 Shares
  • 5 Best Ways to Free Up Storage on #Android Device
    Freeing up space on #Androidphones sometimes can be a bit challenging, especially when you need all of the apps and data stored on your #device.
    https://startedoffice.com/blog/5-best-ways-to-free-up-storage-on-android-device/
    5 Best Ways to Free Up Storage on #Android Device Freeing up space on #Androidphones sometimes can be a bit challenging, especially when you need all of the apps and data stored on your #device. https://startedoffice.com/blog/5-best-ways-to-free-up-storage-on-android-device/
    0 Comments 0 Shares
  • ➽➜⇢➤ “A Systematic Issue of Disparity”: Black People in Louisiana Account for 70% of COVID-19 Deaths Louisiana faces one of the worst outbreaks of the coronavirus in the United States. New data shows black people account for 70% of all the state’s coronavirus deaths, though they comprise just 32% of the state’s population. Louisiana also has the highest incarceration rate in the country, and more than 65% of the people in its jails and prisons are black. At least 28 people are infected, and 22 corrections staff have tested positive. State corrections officials are sending infected prisoners to the Louisiana State Penitentiary — known as Angola, the largest maximum-security prison in the United States — where they are being held in Camp J, a notorious part of the prison that was shut down in 2018 because of inhumane treatment. The ACLU of Louisiana sued to stop the statewide transfer of COVID-19 patients to Angola prison, but a judge denied the request last Thursday. We speak with Alanah Odoms Hebert, executive director of the ACLU of Louisiana, and Albert Woodfox, who served the longest time in solitary confinement of any prisoner in the United States — 44 years in Angola prison. His memoir is “Solitary: Unbroken by Four Decades in Solitary Confinement, My Story of Transformation and Hope.” https://www.democracynow.org/2020/4/8/louisiana_coronavirus_prisons
    ➽➜⇢➤ “A Systematic Issue of Disparity”: Black People in Louisiana Account for 70% of COVID-19 Deaths Louisiana faces one of the worst outbreaks of the coronavirus in the United States. New data shows black people account for 70% of all the state’s coronavirus deaths, though they comprise just 32% of the state’s population. Louisiana also has the highest incarceration rate in the country, and more than 65% of the people in its jails and prisons are black. At least 28 people are infected, and 22 corrections staff have tested positive. State corrections officials are sending infected prisoners to the Louisiana State Penitentiary — known as Angola, the largest maximum-security prison in the United States — where they are being held in Camp J, a notorious part of the prison that was shut down in 2018 because of inhumane treatment. The ACLU of Louisiana sued to stop the statewide transfer of COVID-19 patients to Angola prison, but a judge denied the request last Thursday. We speak with Alanah Odoms Hebert, executive director of the ACLU of Louisiana, and Albert Woodfox, who served the longest time in solitary confinement of any prisoner in the United States — 44 years in Angola prison. His memoir is “Solitary: Unbroken by Four Decades in Solitary Confinement, My Story of Transformation and Hope.” https://www.democracynow.org/2020/4/8/louisiana_coronavirus_prisons
    “A Systematic Issue of Disparity”: Black People in Louisiana Account for 70% of COVID-19 Deaths
    Louisiana faces one of the worst outbreaks of the coronavirus in the United States. New data shows black people account for 70% of all the state’s coronavirus deaths, though they comprise just 32% of the state’s population. Louisiana also has the highest incarceration rate in the country, and more than 65% of the people in its jails and prisons are black. At least 28 people are infected, and 22 corrections staff have tested positive. State corrections officials are sending infected prisoners to the Louisiana State Penitentiary — known as Angola, the largest maximum-security prison in the United States — where they are being held in Camp J, a notorious part of the prison that was shut down in 2018 because of inhumane treatment. 
The ACLU of Louisiana sued to stop the statewide transfer of COVID-19 patients to Angola prison, but a judge denied the request last Thursday. We speak with Alanah Odoms Hebert, executive director of the ACLU of Louisiana, and Albert Woodfox, who served the longest time in solitary confinement of any prisoner in the United States — 44 years in Angola prison. His memoir is “Solitary: Unbroken by Four Decades in Solitary Confinement. My Story of Transformation and Hope.”
    WWW.DEMOCRACYNOW.ORG
    1
    0 Comments 0 Shares
  • Five Must-Read Statistics Books to Become a Successful Data Analyst
    #statisticsassignmenthelper
    https://topsitenet.com/article/311404--five-must-read-statistics-books-to-become-a-successful-data-analyst-/
    Five Must-Read Statistics Books to Become a Successful Data Analyst #statisticsassignmenthelper https://topsitenet.com/article/311404--five-must-read-statistics-books-to-become-a-successful-data-analyst-/
    Five Must-Read Statistics Books to Become a Successful Data Analyst
    The experts who provide Statistics homework help highly recommend students to have a firm grasp of each of these books on Statistics.
    TOPSITENET.COM
    0 Comments 0 Shares
  • Microsoft Office helps to create and manage data and office work professionally and for more information you can lookout - http://set-upoffice.com/ . Activate office with Microsoft Word, PowerPoint presentation, Microsoft Excel, OneNote, and many other applications and services. To downlod office visit - http://en-officesetup.com/
    Microsoft Office helps to create and manage data and office work professionally and for more information you can lookout - http://set-upoffice.com/ . Activate office with Microsoft Word, PowerPoint presentation, Microsoft Excel, OneNote, and many other applications and services. To downlod office visit - http://en-officesetup.com/
    1
    0 Comments 0 Shares
  • Penggunaan Huruf Kapital












    Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar.



    Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan:



    1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda.



    2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang.



    Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan:
    "Apa kabar, Bu Intan?"



    Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya:
    Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan.



    3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya.



    Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru



    4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb.



    5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat.
    Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah.

    Contoh:
    "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja)
    "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat)



    Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik.



    Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis.



    Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam.

    Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog.






    More Info : http://kompas.com
    Penggunaan Huruf Kapital Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar. Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan: 1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda. 2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang. Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan: "Apa kabar, Bu Intan?" Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya: Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan. 3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya. Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru 4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb. 5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat. Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah. Contoh: "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja) "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat) Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik. Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis. Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam. Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog. More Info : http://kompas.com
    Berita Terkini Hari Ini, Kabar Akurat Terpercaya - Kompas.com
    Kompas.com - Berita Indonesia dan Dunia Terkini Hari Ini, Kabar Harian Terbaru Terpercaya Terlengkap Seputar Politik, Ekonomi, Travel, Teknologi, Otomotif, Bola
    KOMPAS.COM
    2
    0 Comments 0 Shares
  • McAfee.com/Activate
    #McAfee
    https://newswatt.wordpress.com/mcafee-com-activate/
    There is no doubt that McAfee is one of the best and top-notch virus removal software around the world. It is so because the software offers fascinating features like security management, data protection, and Web Security, etc. Users can access it from every significant platform that includes Mac, iOS, Windows and Android devices.


    McAfee.com/Activate #McAfee https://newswatt.wordpress.com/mcafee-com-activate/ There is no doubt that McAfee is one of the best and top-notch virus removal software around the world. It is so because the software offers fascinating features like security management, data protection, and Web Security, etc. Users can access it from every significant platform that includes Mac, iOS, Windows and Android devices.

    There is no doubt that McAfee is one of the best and top-notch virus removal software around the world. It is so because the software offers fascinating features like security management, data protection, and Web Security, etc. Users can access it from every significant platform that includes Mac, iOS, Windows and Android devices. If you are searching in a reliable way to download, install, and activate McAfee antivirus, then you have come to an ideal place. You will only need to visit office.com/setup and obtain protection conveniently along with its premium features

    McAfee Antivirus: Easy Steps for Uninstallation

    Here are the required steps to learn the best way for users to uninstall McAfee from their system in the flick of seconds.

    ● Firstly, click on the Win + R key on your device.

    ● Type Control in the box on the Run dialogue box.

    ● Press the Enter key on your keyboard and continue.

    ● After, the Control Panel page will come up on your display.

    ● Tap on the Programs icon.

    ● Moving on, navigate to the Programs and Features button.

    ● Thereafter, an installed apps list will appear on your screen.

    ● On the succeeding window, find the McAfee antivirus program.

    ● Click on the Uninstall option available on the top of the list.

    ● Follow the on-screen instruction and uninstall McAfee properly.

    ● Once uninstalled, restart your operating device.

    McAfee Antivirus: Easy Steps for Downloading

    Follow the listed guidelines to download the McAfee antivirus on your desired operating system.

    ● To begin with, connect to any preferred Wireless Network.

    ● After that, launch an internet browser on your operating device.

    ● Now, move on to the Address bar.

    ● Browse the URL: McAfee.com/Activate

    ● Then, click on the Sign-in button on the McAfee website.

    ● Give your log-in details such as User Name or Email Address and Password.

    ● In case you are a new McAfee user, then click on the Sign-up icon.

    ● Fill your Sign-up details like Name, Email Address, and Password into the available box.

    ● Click on “I Agree” checkbox and accept the license agreement.

    ● Thereafter, follow the remaining guidelines to Sign-in with McAfee easily.

    ● Next, log-in on your McAfee account.

    ● Hereafter, tap on the popular McAfee product from the list.

    ● Hover your mouse to the Download icon on the following window.

    ● Finally, wait until the downloading procedure completes.

    McAfee Antivirus: Easy Steps for Installation

    Check the helpful instructions to know the method for installing McAfee on your preferred device with ease.

    ● After downloading through mcafee.com/activate, locate the downloads folder.

    ● On the following window, double-tap on the best match.

    ● Then, click “I Agree” to accept the legal agreement for McAfee installation.

    ● Now, press on the Next icon.

    ● Go through the available instructions on your screen to complete the installation.

    ● Once completed, press on the Finish icon to exit the window.

    McAfee Antivirus: Easy Steps for Activation

    Pursue the given essential points to activate McAfee and obtain complete access to its premium features conveniently.

    ● On your operating device, hover to the Start Menu present on the taskbar.

    ● Now, move on the All Programs button.

    ● After that, double-click on the McAfee program shown in the following list.

    ● A new page will show up on your system.

    ● Hereafter, provide the McAfee Activation Code in the necessary vacant area.

    ● Then, choose the Activate button.

    ● Please wait for a few seconds until it confirms.

    ● Your McAfee Antivirus is now successfully activated.

    ● Finally, reboot your derive and fully activate it.

    1
    0 Comments 0 Shares
  • #5MajorTypesofDataStructures
    http://myassignmenthelponline.populr.me/5-major-types-of-data-structures
    #5MajorTypesofDataStructures http://myassignmenthelponline.populr.me/5-major-types-of-data-structures
    5 Major Types of Data Structures
    Powered by Populr
    MYASSIGNMENTHELPONLINE.POPULR.ME
    0 Comments 0 Shares
  • #LearntheFundamentalsofStatisticsandSolveYourAssignmentWoesToday
    The fundamentals of statistics define the crucial process behind the way of discoveries in science, decision-based on the data and certain assumptions or predictions. It allows for understanding the subject in more depth.
    https://medium.com/@jasminejoe008/learn-the-fundamentals-of-statistics-and-solve-your-assignment-woes-today-e7537160ff01
    #LearntheFundamentalsofStatisticsandSolveYourAssignmentWoesToday The fundamentals of statistics define the crucial process behind the way of discoveries in science, decision-based on the data and certain assumptions or predictions. It allows for understanding the subject in more depth. https://medium.com/@jasminejoe008/learn-the-fundamentals-of-statistics-and-solve-your-assignment-woes-today-e7537160ff01
    Learn the Fundamentals of Statistics and Solve Your Assignment Woes Today
    Statistics is the field of science-based on the learning from data. Statistical Knowledge helps an individual to use proper technique for…
    MEDIUM.COM
    1
    0 Comments 0 Shares
  • Hi this is Rohit Kumar and I am a senior data analytics of searchurcollege.com, it is a web portal for students. They can get all various information regarding any college of India or Abroad, we provide relevant and genuine information about college like students can join EMPI Delhi College that has allots collaborations with local and global companies.
    https://www.searchurcollege.com/college/empi-business-school-delhi
    Hi this is Rohit Kumar and I am a senior data analytics of searchurcollege.com, it is a web portal for students. They can get all various information regarding any college of India or Abroad, we provide relevant and genuine information about college like students can join EMPI Delhi College that has allots collaborations with local and global companies. https://www.searchurcollege.com/college/empi-business-school-delhi
    1
    0 Comments 0 Shares
  • Penggunaan Huruf Kapital












    Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar.



    Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan:



    1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda.



    2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang.



    Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan:
    "Apa kabar, Bu Intan?"



    Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya:
    Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan.



    3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya.



    Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru



    4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb.



    5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat.
    Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah.

    Contoh:
    "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja)
    "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat)



    Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik.



    Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis.



    Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam.

    Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog.






    Web : http://vseo.org
    Penggunaan Huruf Kapital Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar. Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan: 1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda. 2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang. Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan: "Apa kabar, Bu Intan?" Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya: Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan. 3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya. Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru 4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb. 5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat. Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah. Contoh: "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja) "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat) Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik. Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis. Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam. Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog. Web : http://vseo.org
    http://vseo.org/
    See related links to what you are looking for.
    VSEO.ORG
    1
    0 Comments 0 Shares
  • McAfee.com/Activate
    https://trendingbees.blogspot.com/p/mcafeecomactivate.html
    There is no doubt that McAfee is one of the best and top-notch virus removal software around the world. It is so because the software offers fascinating features like security management, data protection, and Web Security, etc. Users can access it from every significant platform that includes Mac, iOS, Windows and Android devices.




    McAfee.com/Activate https://trendingbees.blogspot.com/p/mcafeecomactivate.html There is no doubt that McAfee is one of the best and top-notch virus removal software around the world. It is so because the software offers fascinating features like security management, data protection, and Web Security, etc. Users can access it from every significant platform that includes Mac, iOS, Windows and Android devices.
    McAfee.com/Activate Redeem Retail Card
    Get McAfee’s all-round security by downloading the software. Install and activate McAfee antivirus through www.mcafee.com/activate
    TRENDINGBEES.BLOGSPOT.COM
    2
    0 Comments 0 Shares
  • Penggunaan Huruf Kapital












    Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar.



    Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan:



    1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda.



    2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang.



    Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan:
    "Apa kabar, Bu Intan?"



    Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya:
    Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan.



    3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya.



    Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru



    4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb.



    5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat.
    Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah.

    Contoh:
    "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja)
    "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat)



    Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik.



    Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis.



    Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam.

    Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog.






    Website : http://vseo.org
    Penggunaan Huruf Kapital Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar. Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan: 1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda. 2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang. Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan: "Apa kabar, Bu Intan?" Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya: Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan. 3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya. Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru 4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb. 5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat. Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah. Contoh: "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja) "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat) Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik. Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis. Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam. Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog. Website : http://vseo.org
    http://vseo.org/
    See related links to what you are looking for.
    VSEO.ORG
    1
    0 Comments 0 Shares
  • Penggunaan Huruf Kapital












    Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar.



    Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan:



    1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda.



    2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang.



    Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan:
    "Apa kabar, Bu Intan?"



    Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya:
    Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan.



    3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya.



    Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru



    4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb.



    5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat.
    Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah.

    Contoh:
    "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja)
    "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat)



    Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik.



    Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis.



    Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam.

    Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog.






    More Info : http://vseo.org
    Penggunaan Huruf Kapital Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar. Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan: 1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda. 2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang. Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan: "Apa kabar, Bu Intan?" Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya: Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan. 3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya. Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru 4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb. 5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat. Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah. Contoh: "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja) "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat) Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik. Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis. Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam. Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog. More Info : http://vseo.org
    http://vseo.org/
    See related links to what you are looking for.
    VSEO.ORG
    1
    0 Comments 0 Shares
  • Penggunaan Huruf Kapital












    Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar.



    Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan:



    1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda.



    2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang.



    Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan:
    "Apa kabar, Bu Intan?"



    Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya:
    Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan.



    3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya.



    Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru



    4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb.



    5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat.
    Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah.

    Contoh:
    "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja)
    "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat)



    Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik.



    Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis.



    Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam.

    Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog.






    More Information : http://vseo.org
    Penggunaan Huruf Kapital Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar. Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan: 1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda. 2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang. Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan: "Apa kabar, Bu Intan?" Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya: Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan. 3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya. Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru 4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb. 5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat. Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah. Contoh: "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja) "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat) Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik. Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis. Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam. Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog. More Information : http://vseo.org
    http://vseo.org/
    See related links to what you are looking for.
    VSEO.ORG
    2
    0 Comments 0 Shares
  • How to Create a Private Team and Change Privacy in Microsoft Teams
    If you have some important data that you don’t want to share with others in an organization, then you can make a personal team. This may assist you in sharing all the important data to people that you like to share.
    #microsoftTeams #microsoft #privateteam
    http://mcafeemcafee.uk/how-to-create-a-private-team-and-change-privacy-in-microsoft-teams/
    How to Create a Private Team and Change Privacy in Microsoft Teams If you have some important data that you don’t want to share with others in an organization, then you can make a personal team. This may assist you in sharing all the important data to people that you like to share. #microsoftTeams #microsoft #privateteam http://mcafeemcafee.uk/how-to-create-a-private-team-and-change-privacy-in-microsoft-teams/
    0 Comments 0 Shares
  • Penggunaan Huruf Kapital












    Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar.



    Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan:



    1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda.



    2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang.



    Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan:
    "Apa kabar, Bu Intan?"



    Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya:
    Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan.



    3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya.



    Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru



    4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb.



    5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat.
    Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah.

    Contoh:
    "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja)
    "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat)



    Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik.



    Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis.



    Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam.

    Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog.






    More Information : http://vseo.org
    Penggunaan Huruf Kapital Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar. Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan: 1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda. 2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang. Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan: "Apa kabar, Bu Intan?" Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya: Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan. 3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya. Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru 4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb. 5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat. Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah. Contoh: "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja) "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat) Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik. Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis. Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam. Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog. More Information : http://vseo.org
    http://vseo.org/
    See related links to what you are looking for.
    VSEO.ORG
    2
    0 Comments 0 Shares
  • Penggunaan Huruf Kapital












    Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar.



    Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan:



    1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda.



    2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang.



    Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan:
    "Apa kabar, Bu Intan?"



    Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya:
    Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan.



    3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya.



    Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru



    4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb.



    5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat.
    Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah.

    Contoh:
    "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja)
    "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat)



    Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik.



    Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis.



    Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam.

    Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog.






    source : http://vseo.org
    Penggunaan Huruf Kapital Ketika saya beberapa kali membaca naskah calon e-book teman-teman PNBB, ada banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Lewat catatan ini, saya akan mencoba memaparkannya satu-persatu dengan tujuan agar naskah kita berikutnya bisa lebih baik lagi. Tapi perlu diingat, saya sebenarnya bukanlah orang yang layak memberikan tips menulis hehe, sebab saya sendiri juga masih mencoba belajar. Apa yang saya tulis ini adalah sekadar untuk berbagi kepada teman-teman, supaya kita bisa sama-sama belajar. Pertama, masih seputar EYD. Saya juga memang bukan orang yang tepat untuk menjelaskan mana EYD yang benar atau tidak, sebab saya sendiri tidak berlatar belakang sastra Indonesia dan sejenisnya. Tapi karena tuntutan mengedit naskah, akhirnya membuat saya belajar lagi membuka-buka buku tentang EYD atau sekadar mencari di internet. Kesalahan yang banyak terjadi yang saya lihat setelah mengedit naskah adalah masalah penulisan EYD. Ada beberapa contoh yang bisa kita angkat dan diskusikan: 1. Penggunaan tanda baca seperti titik, koma, tanda petik, tanda penghubung dan sebagainya yang kurang pas. Terkadang saya menemukan sebuah paragraf dengan kalimat yang sebenarnya belum selesai, tapi sudah titik. Kadang ada kalimat yang seharusnya diberi koma, tapi tidak diberi koma, alhasil kita seperti mendengar orang yang sedang berbicara tanpa jeda. 2. Penggunaan huruf kapital yang tidak pada tempatnya. Kita harus bisa membedakan mana kata sapaan, mana nama orang. Penggunaan huruf kapital untuk kata sapaan haruslah huruf besar, misalnya dalam percakapan: "Apa kabar, Bu Intan?" Berbeda ketika kita menceritakan di luar percakapan, misalnya: Kemarin kami pergi mengunjungi rumah bu Intan. 3. Penggunaan kata baku dan tidak baku. Memang sebaiknya kita perlu menambah pengetahuan tentang kosakata baku. Kadang-kadang antara kedua kata ini sering bertukar, yang harusnya baku jadi tidak baku, dan sebaliknya. Misalnya: baku - justru / tidak baku - justeru 4. Cara penulisan percakapan sebaiknya perlu kita pelajari lagi, bagaimana seharusnya tanda baca diletakkan, di bagian mana huruf kapital digunakan, dsb. 5. Penggunaan awalan "di" yang sering kurang tepat. Sekedar informasi, untuk mengawali kata kerja, awalan "di" haruslah disambung, sedangkan untuk menunjukkan tempat, awalan "di" seharusnya dipisah. Contoh: "Botol itu dibalik olehnya" (kata kerja) "Botol itu ada di balik pohon" (menunjukkan tempat) Dengan semakin giatnya kita memperbaiki EYD, maka naskah kita akan semakin berkurang kesalahan penulisannya, dan ini tentu akan menjadi nilai tambah bagi pencitraan penulis dan komunitas. EYD yang benar tidak harus mengekang penulis untuk menulis dengan bahasa sehari-hari. Meskipun tidak menggunakan kata sesuai kamus, misalnya: gak, enggak, tapi jika diramu secara apik dengan tanda baca, susunan kalimat dan elemen lainnya, hasilnya bisa jauh lebih baik. Kedua, sebaiknya jika menulis profil penulis, gunakan jenis tulisan narasi, alias menceritakan tentang diri kita, dan bukan sebatas biodata atau keterangan tempat lahir, pekerjaan, dsb. Ada baiknya kita mulai belajar membuat profil berbentuk narasi, sehingga lebih enak dibaca. Selipkan juga prestasi di bidang kepenulisan yang pernah dicapai, misalnya pernah menang lomba menulis, atau karyanya pernah dimuat di media lokal, atau pernah menerbitkan buku, dsb. Ini akan menjadi credit point bagi penulis. Ketiga, ketika membuat sebuah pengantar, jangan lupa juga untuk menjelaskan latar belakang mengapa tulisan/e-book itu dibuat. Dan kalau bisa juga dipaparkan secara singkat deskripsi secara umum tentang e-book yang kita tulis, misalnya tentang apa e-book tersebut, tema apa, dsb. Jika sampul e-book merupakan pintu gerbang/pagarnya, maka pengantar merupakan pintu rumah kita sebelum pembaca memasuki rumah kita lebih dalam. Bagi Anda yang menyukai buku dan gemar membaca, Anda bisa baca-baca ulasan buku yang kami publikasikan di blog. source : http://vseo.org
    http://vseo.org/
    See related links to what you are looking for.
    VSEO.ORG
    2
    0 Comments 0 Shares

Warning: count(): Parameter must be an array or an object that implements Countable in /usr/share/nginx/e-sathi.com/content/themes/default/templates_compiled/c85a0549735f07812744865ece8de79098279cdb_0.file.search.tpl.php on line 225

No results to show


Warning: count(): Parameter must be an array or an object that implements Countable in /usr/share/nginx/e-sathi.com/content/themes/default/templates_compiled/c85a0549735f07812744865ece8de79098279cdb_0.file.search.tpl.php on line 253

No results to show


Warning: count(): Parameter must be an array or an object that implements Countable in /usr/share/nginx/e-sathi.com/content/themes/default/templates_compiled/c85a0549735f07812744865ece8de79098279cdb_0.file.search.tpl.php on line 281

No results to show